Referensi Daftar Buku Karya Indoensia Yang Tekenal Dunia

Daftar buku luar biasa karya penulis Indonesia. Ada banyak penulis berbakat di negara kita yang membuat karya yang bisa kita baca. Kami mulai bosan, terutama di masa pandemi ini, dengan salah satu kebijakan kami yang mendorong masyarakat untuk lebih sering berada di rumah daripada keluar untuk memutus mata rantai penyebaran virus corona. Ada banyak cara untuk mengatasi kebosanan. Kebosanan adalah menonton film atau serial, memasak, membaca buku, dll. Saya seorang juru tulis dan suka menghabiskan waktu membaca buku.

Hal yang baik adalah bahwa penulis Indonesia bahkan tidak ada di bank. Banyak penulis Indonesia yang sukses di kancah internasional, dengan buku-buku yang diterbitkan dalam 41 bahasa asing dan penghargaan internasional, termasuk Pramoedya Anantra Toer, berjudul Eyang Pram. Kemudian Eka Kurniawan yang meraih Netherlands Prize tahun 2018, Ayu Utami yang meraih Klaus Prize tahun 2000, dan masih banyak lagi penulis-penulis berprestasi dari negeri kita tercinta. Jadi, dalam artikel ini, saya merekomendasikan 5 buku bagus yang harus dibaca oleh penulis Indonesia setidaknya sekali seumur hidup!

Buku Berjudul Laut Bercerita

Buku berikutnya yang sangat saya rekomendasikan adalah The Talking Sea karya Leyla, menurut saya. S. Chudori. Buku ini bercerita tentang seorang mahasiswa bernama Pangkal Pinang yang merupakan seorang aktivis pada masa pemerintahan Orde Baru. Sayangnya, bagaimanapun, pada akhirnya Laut dan teman-temannya tertangkap. Mereka diculik dan ditahan, beberapa akhirnya kembali dan beberapa tidak. Mereka yang tidak kembali dibuang ke laut dan akhirnya dibuang ke laut. Dalam buku tersebut, Layla juga memperkenalkan karakter lain yang sangat mendukung cerita, seperti Alex, Anjani, Daniel, Keenan, dan teman-teman Laut lainnya.

Alur yang digunakan dalam buku ini datang dan pergi, tapi jangan khawatir, penjelasannya sangat detail dan membuat semuanya mudah dipahami. Sudut pandang yang digunakan dari awal hingga tengah adalah sudut pandang Sea, namun ketika Sea “hilang”, sudut pandangnya berubah menjadi sudut pandang adiknya Asmara. Buku ini cukup menguras emosi. Air mata mengalir ketika saya membacanya sendiri, dan jika saya meminta Anda untuk membaca buku ini lagi, saya pikir saya akan menangis lagi bahkan jika saya membacanya lagi.

Buku Berjudul Entrok

Buku ini dari penulis favorit saya Okki Madasari. Buku ini membuat saya berpikir tentang buku-buku Madsari Oki lainnya. Dan setelah membaca Entrok, wow… Saya benar-benar jatuh cinta dengan tulisannya. Seperti buku-buku Oka lainnya, buku ini memuat tema-tema sosial politik. Selain tema sosial politik, menurut saya buku ini juga memiliki unsur feminis karena banyak bercerita tentang bagaimana seharusnya perempuan bertahan hidup dan bagaimana seharusnya perempuan memiliki kebebasan untuk memilih hidupnya.

Novel ini berlatar tahun 1950-an dan 1990-an. Secara umum, novel ini menceritakan kisah dua wanita, Mani dan Lahaia. Ini adalah seorang ibu dengan dua anak. Mani ditinggalkan oleh ayahnya sejak usia dini dan harus bekerja keras untuk tinggal bersama ibunya. Tumbuh dewasa, Marnie akhirnya menjadi wanita kaya berkat pegadaiannya. Ia memiliki seorang putra bernama Rahayu. Rahayu tumbuh menjadi gadis yang baik, pintar dan religius. Tidak seperti putranya, Marnie percaya bahwa dia dibantu oleh kekuatan ayahnya, Mba-Mother-Earth. Konflik yang digambarkan dalam buku ini juga cukup khas. Misalnya, ketidakadilan hukum yang memenjarakan Rahayu, dan adanya Pakta Nepotisme dan Korupsi (KPK) pada masa pemerintahannya, memaksa Marnie merogoh kocek lebih dalam untuk itu. “Diancam” oleh anggota partai, polisi, kepala Republik Tatarstan, dll.

Baca Juga : 4 Buku Komik Terlaris Di Awal Tahun 2021

Buku Berjudul Daun yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin

Yang terakhir buku luar biasa oleh penulis Indonesia oleh penulis terkenal Indonesia Tere Riye. Namanya akan tak asing lagi karena buku-bukunya menempati urutan bestseller dengan rapi ketika dia datang ke toko buku. Buku ini bercerita tentang seorang gadis bernama Tanya, yang menjalani kehidupan yang sulit dengan keluarganya. Kemudian saya bertemu dengan seorang pria dengan hati yang baik seperti bidadari bernama Danar. Tidak hanya itu, Danar terus membantu Tanya dan keluarganya agar Tanya merasa sedikit kurang repot untuknya.

Suatu hari, ibu Tanya meninggal, dan Danar akhirnya menyarankan agar Tanya dan adiknya tinggal bersama. Mereka hidup sangat bahagia, tetapi ketika dia melihat Danar bersama kekasihnya, dia merasa aneh. Dan Tanya menyadari bahwa dia menyukai Danar. Tanya menekan emosinya ketika dia menyadari bahwa dia memiliki perbedaan usia yang jauh dan lebih cocok untuk peran sebagai adik perempuan Danara.